Industrial Engineering

6 10 2009

Kompetensi Inti Teknik Industri

June 26, 07

Teknik Industri (Industrial Engineering, IE). Seorang adik mahasiswa S1 (IE-er) pernah menanyakan ke saya, sebenarnya apa sih kompetensi yang harus dimiliki seorang IE?

Hai, IE-ers; jangan-jangan anda juga punya pertanyaan serupa ya. Kalau IE-ers yang masih semester satu atau dua – saya bilang masih wajar kalau agak-agak binun. Buat yang sudah sophomore ataupun senior – dan masih binun … gawat :)

Jangan-jangan ada mhsw senior [atau alumni ?] yg masih gak bisa mbedain IE dg Manajemen ya? atau IE dengan ilmu Keteknikan yang lain? ada juga yang bilang IE itu ‘ilmunya nanggung’.

Oke .. oke … coba kita lihat bagaimana pendapat saya.
[dan seperti biasa anda tentu boleh sepakat untuk tidak sepakat].

# Apa sih IE itu?
Seperti juga namanya, IE adalah salah satu cabang Ilmu Teknik – jadi anda adalah engineer.

#Oke, trus? kalao itu saya juga tahu
Disiplin ilmu IE dikembangkan, karena dirasakan bahwa masih ada yang kurang dari disiplin ilmu teknik yang lain. Ilmu teknik lain seperti teknik mesin dikembangkan dengan sangat canggih, sangat berguna namun saat diterapkan dalam lingkup industri terasa ada yang kurang.

Karena itu diperlukan cabang ilmu teknik baru: IE untuk melengkapinya

Optimize

#Kurangnya apa sih. Teknik Mesin kan canggih sekali – lihat tuh MIT
Yup, Teknik Mesin emang canggih, demikian juga teknik yang lain. Cabang Ilmu teknik (selain IE) dikembangkan berdasarkan domain (=ranah) ilmu pengetahuan.

Sebagai contoh, Mechanical Engineering (ME) sebenarnya agak kurang pas kalo diterjemahkan Teknik Mesin (Engine Engineering? Machine Engineering?), mungkin akan lebih sip kalau disebut Teknik Mekanika.

Tapi anyway, point-nya adalah bahwa ME berada pada domain (ranah) mechanics. Jadi salah satu dasar ilmu teknik Mesin adalah Mechanics (masih inget hukum Newton I, II, III ?, teori mekanika kuantum?, relativitas newton?). Ditambah dengan ilmu yang satu famili (misal: termodinamika dan ilmu material), jadilah Mechanical Engineering menjadi ilmu yang hebat.

Sekali lagi, Cabang Ilmu Teknik seperti ME, EE, CE dikembangkan berdasarkan domain (=ranah) ilmu pengetahuan. Bahasan dan perkembangan kompetensi dasar dari Engineer-nya juga berada pada sekitar domain ilmu tersebut.

# So, gimana dengan peran IE?
Seperti dikemukakan semula, IE dikembangkan untuk melengkapi ilmu-ilmu teknik lainnya.

Karena ilmu teknik yang lain dikembangkan dengan konsep domain-specific, maka saat diterapkan di industri menjadi ada kekurangannya. Contohnya, saat mesin-mesin produksi yang sudah didesain dengan sangat canggih oleh ME “diletakkan” di pabrik, maka perlu dipikirkan bagaimana peletakan posisi nya yang paling optimal (ting … kuliah tata letak di IE). Dalam kasus ini, tanggung jawab ME adalah merancang, membuat mesin produksi yang secara individual optimal. IE bertugas merancang dan membuat SISTEM PRODUKSI (gabungan mesin-mesin produksi) yang optimal.

Jadi, peran IE akan menonjol saat kita bicara dalam level sistem industri. IE adalah teknik sistem.

# Lho tapi,… sebuah mesin bubut adalah juga sebuah sistem tho? Kenapa itu menjadi urusannya ME bukan IE?
Good point. Betul, betul.
Kalau kita perhatikan, mesin bubut pun sebuah sistem. Terdiri dari elemen-elemen yang terkait satu dengan yang lain menjadi suatu mekanisme dengan tugas tertentu.

Nanti kita akan bahas, SISTEM seperti apa yang biasanya menjadi MINATnya IE.
Sabar nape?

# Ada gak contoh kasus dari uraian sebelumnya?
Yup.
Sebenarnya kebangkitan ilmu IE dimulai setelah WWII [tahu gak?]. Industri US- amrik (terutama industri otomotif-nya) merasakan bahwa dari timur sono mulai muncul pesaing yang gak bisa diremehin. Siapakah dia? yak Jepang; tepatnya? TOyota. [lihat artikel lain di blog ini yang mendongengkan cerita ini].

Intinya adalah, karena merasa tersaingi, akhirnya US bertanya-tanya “what’s wrong with us? – what’s right with them?”
Akhirnya dilakukan penelitian [yup penelitian, tapi buka skripsi] yang dikomandani oleh MIT. Setelah dilakukan penelitian yang komprehensif selama 5 tahun (atau 8 tahun ya?); didapatkan hasil bahwa:

Gaya / metode / cara orang Jepang memproduksi mobil beda banget dibanding US.

Peneliti dari MIT (Womack dkk) ngasih nama sistem produksi jepang: Lean Production. Hasil penelitian juga sudah dibukukan, sangat menarik: “The Machine that Changed The World”. Sila cek di perpus anda. Menurut saya setiap IE-er wajib baca buku ini. [FS aja punya masak blum pernah baca buku ini].

Singkat kata, “Lean production”-nya Jepang telah membuka mata US bahwa MEMPRODUKSI tidak hanya berhubungan dengan MESIN PRODUKSI. Memproduksi berarti harus juga mepertimbangkan FAKTOR MANUSIA (ting .. human factor – ergonomi). Di dalam lingkup produksi, ada buanyak ELEMEN yang harus dipertimbangkan: ada mesin, ada pekerja (yang gak bisa dianggap sebagai robot atau mesin), ada budaya kerja, ada supplier relationship, ada customer voice, ada product design, ada keselamatan kerja, ada limbah industri dan tentu saja bicara analisis biaya.

Well, enough to say: perlu ada orang yang memikirkan semua itu dalam satu kerangka pemikiran SISTEM PRODUKSI –> IE-ers.

contract

# Jadi peran IE?
Di sini peran IE adalah SYSTEM integrator. Tujuan utamanya adalah membuat SINERGI antar elemen dalam sistem tersebut.
IE mengenali dan memahami elemen-elemen tadi. Elemen-elemen tersebut saling terkait, tidak bisa dipisahkan satu dengan lainnya.

Kadang, jika kita ingin meningkatkan kinerja salah satu elemen tersebut, elemen yang lain justru akan turun kinerjanya.
Contoh: kalau kita ingin mengurangi backlog dengan inventory lebih banyak, maka biaya inventory akan naik (ting … PPIC).

Karenanya IE dipersenjatai dengan, salah satunya, teknik optimasi (ting… OR1, OR2) dan teori keputusan.

#Oke, jadi kalau ilmu teknik yang lain adalah domain-specific, lalu IE bagaimana?

Inilah bedanya IE dengan ilmu teknik yang lain. IE tidaklah domain-specific tapi methodology-driven.

# What ??
Methodology-driven artinya IE-ers akan dibekali dengan seperangkat metode analisis sebagai senjata andalannya. Alat analisis tersebut dapat digunakan untuk memecahkan masalah pada berbagai macam domain, tergantung di mana IE-ers bekerja.

Tujuannya adalah: sinergi, atau optimasi, atau improvement dari suatu SYSTEM.

Jadi kalo ME akan selalu berada di domain mechanics, IE bisa ditugasi untuk mendesain, membuat, menganalisis SISTEM di domain apapun, asal …

# ternyata ada asalnya juga …
asalkan sistemnya masuk dalam kategori SOCIO-technical system.

# What ????
SOCIO-technical system berarti suatu sistem yang secara dominan memiliki dua elemen utama: SOCIO (manusia) dan TECHNICAL (unsur teknologi).
disitulah IE-ers bekerja.

# Jadi domainnya sangat luas dong untuk IE?
Domain bukanlah isu utama untuk IE. Asalkan sistemnya SOCIO-TECHNICAL, maka IE oke-oke aja.Artinya metodologi-nya bisa diaplikasikan Jadi sekali lagi methodology-driven bukan domain-specific.

#Contoh SOCIO-technical system?
Coba tebak mana yang termasuk SOCIO-technical system ??
a. sistem manufaktur
b. desain chips komputer
c. transportasi masal
d. bandar udara
e. taman nasional
f. sistem pertahanan

jawab:
a –> jelas iya, no doubt
b –> bukan, unsur SOCIO tidak ada. Kalau pabrik Chips komputer baru iya. Pabrik Chips potato juga iya.
c –> iya, ada teknologinya (MRT, sistem sinyal, ada jalan layang, jembatan, jalan tol), ada CUSTOMER, ada pemerintah, dsb
d –> iya
e –> bukan, lebih ke natural environment; bukan buatan manusia.
f –> iyes, ada tentara kita, ada tentara musuh, ada sistem radar, ada sistem navigasi, ada pesawat tempur, sistem persenjataan arhanud, dll

abm_mda_missile_defense_systems_slide_lg.jpg

# Kenapa IE di Indonesia cenderung ke arah sistem manufaktur?
Karena sistem manufaktur adalah sistem yang paling konkret, bisa dilihat, bisa diraba, sehingga memudahkan mahasiswa untuk mempelajarinya.

Bayangkan kalo kita bicara DPMO (ting… six sigma) pada produk manufaktur, misal: handphone. Kita akan jauh lebih mudah membayangkannya dibandingkan misal DPMO untuk sistem radar pertahanan udara.

Di samping itu, dengan menggunakan manufaktur sebagai case-studynya, maka IE bisa melakukan prinsip economies of scale dan economies of scope (ting … ekonomi teknik).

Tapi, itu tidak berarti bahwa metodologi IE tidak bisa digunakan di domain yang lain.

#Jadi setelah kerja, tidak harus di manufaktur?
Saya katakan:
1. bidang manufaktur oke, tapi bidang lain juga sangat butuh kompetensi dari IE-ers.
2. trend bisnis global menunjukkan konvergensi (melebur, menyatunya) antara manufaktur dan jasa. Fortune misalnya, dalam surveynya, sudah tidak lagi membedakan antara manufaktur dan service karena memang semakin susah dibedakan.
contoh:
a. Microsoft – manufaktur atau service?
b. kopi – produk atau service?

kopi dibeli perkarung jelas produk, tepatnya komoditi
kopi di dalam sachect masih produk
kopi di starbuck ? kopi di angkringan? di Omah dhuwur?

Saya katakan, IE-ers bisa bekerja di SOCIO-Technical systems yang mana saja.
Bisa di manufaktur, di sistem pertahanan, di logistik, di BI, di konsultan seperti Accenture, McKinsey, PwC, AC Nielsen, di LSM seperti Green Peace, wira usaha – technopreuneur, … etc you name it !!

Yang penting adalah jangan lupakan engineering methodology yang sudah anda pelajari dulu.

gravitonus-1.jpg

source: dari sini

# Kompetensi dasar IE?
Jadi, dari uraian di atas,jelas terlihat karena IE-ers mengurusi SOCIO-TECHNICAL SYSTEMS, maka IE-ers WAJIB menguasai:

a. Human Factors – ergonomi fisik, kognitif, antropologi, dll
b. Operations Research – optimasi, teori keputusan, dll
c. Rekayasa Produksi – manajemen proyek, sistem produksi, kualitas, dll

d. Berpikir Sistem – kemampuan untuk melihat sistem secara holistik

# Super kompetensi dari IE?
Hal terpenting yang harus dikuasai oleh IE-ers adalah: kemampuan Belajar untuk Belajar (learning how to learn).
Artinya, setiap saat setiap waktu harus selalu MAU dan MAMPU belajar hal-hal yang baru, berpikiran terbuka. Ilmu IE berkembang dengan sangat cepat. Anda gak mau jadi dinosaurus kan?

IE-ers juga harus bisa working smart and working together.

# ada kata penutup?
IE-ers must be proud of becoming engineers.
Integritas, profesionalisme dan kompetensi – dan doa jadi kunci sukses

TI-ers Ganbatte !!
(c) b oe d

This entry was posted on June 26, 07 at 5:21 am and is filed under Engineering Profession, Teknik Industri.
Tags: ,

Sumber :http://budihartono.wordpress.com/2007/06/26/kompetensi-inti-teknik-industri/

Advertisements

Actions

Information

6 responses

5 10 2010
wulan

mas, ikut nyebarin y…

5 10 2010
wulan

mas, ikut nyebarin ya…blh kan…

5 10 2010
bembenk

boleh aj kok mbak asal cantumin sumbernya,.. artikelnya bagus,…

1 02 2010
b oe d

terima kasih sudah ikut menyebarkan artikel ini mas Bambang 🙂

1 02 2010
Bambang Wisanggeni

sblmnya minta ma’ap ya mas,.. gak minta izin mo nyebarin artikelnya,…
artikelnya bagus banget,… pengen saya bagi sama temen2 saya,..

5 10 2010
wulan

ikut nyebarin jg y mas….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: